Kajian tentang dunia politik memang selalu menawarkan hal menarik untuk dibahas, dianalisis, atau diamati dari berbagai sudut pandang.

Home > News

Diskes Kubu Raya Khawatirkan Angka Stunting Meningkat

22 Oct 2021, 20:13 WIB
Kepala Dinas Kesehatan Kubu Raya, Marijan. (Ant)

EDUKASIBORNEO, KUBU RAYA - Kepala Dinas Kesehatan Kubu Raya, Marijan mengatakan berdasarkan hasil evaluasi prevalensi stunting hingga akhir September 2021 diangka 13,2 persen sehingga di khawatirkan bertahan.

Sedangkan angka stunting tahun 2019 turun menjadi 13,4 persen dari 23,6 persen.

"Meskipun belum angka final tapi angka ini cukup menghawatirkan karena sudah hampir di pengujung tahun 2021 hanya berbeda 0,2 persen dari tahun sebelumnya," kata Marijan di Sungai Raya, Jumat 22 Oktober 2021.

Baca Juga : Bupati Kubu Raya Raih Badan Informasi GeoSpasial Award 2021

Menurut Marijan, pemetaan dan analisis Stunting ini sangat penting, untuk mengejar ketertinggalan Stunting yang ada di Kubu Raya, tentunya hasil pertemuan ini disepakati dan memuat berapa hal yang memang harus dilakukan oleh Kepala Puskesmas beserta pemegang program gizi.

"Pertama antrian data yang belum mencapai target harus dikejar oleh Kepala Puskesmas bagaimana antrian ini secepatnya harus di input oleh teman-teman gizi," ujarnya.

Selain itu, Marijan menambahkan, prevalensi Stunting yang masih tinggi pada berapa Puskesmas tentunya ini berkenaan dengan masalah data yang didapat oleh program-program yang berasal dari posyandu.

"Puskesmas diharapkan mengoptimalkan advokasi maupun koordinasi terkait Stunting pada tingkat desa dan kecamatan ini tentunya sangat baik untuk ke depannya koordinasi pemahaman Desa maupun pihak Camat dalam memahami wilayah dengan permasalahan yang ada di kecamatan maupun yang ada desa," paparnya.

Marijan menilai, sampai saat ini masih belum optimalnya intervensi yang di lakukan pada lonceng pada sistem aplikasi online Pencatatan dan Pelaporan Gizi Berbasis Masyarakat (e-PPGBM).

Baca Juga : MUI Kubu Raya Pinta Masyarakat Jangan Lupa Terapkan Prokes Dalam Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW

"Kami juga mengharapkan Puskesmas mampu mengoptimalkan menginput laporan rutin dalam aplikasi walaupun secara manual laporan rutin telah dilakukan dan keenam Puskesmas pada akhirnya diharapkan mampu menganalisa status gizi pada wilayah kerja masing-masing dengan memanfaatkan data pada e-PPGBM," harapnya.

Marijan juga berpesan kepada tenaga kesehatan agar selalu bertanggung jawab terhadap program Stunting ini dengan terus melakukan pendekatan kepada masyarakat untuk datang ke posyandu.

"Kita minta tenaga kesehatan secara berkelanjutan harus melihat tumbuh kembang anak terukur baik barat badan, tinggi bada serta status gizi, Upaya terus di lakukan bersama demi Zero Stunting di Kabupaten Kubu Raya", katanya.

Tags :
Share Berita : twitter edukasi borneo facebook edukasi borneo whatsapp edukasi borneo
Penulis : Tim Redaksi
Sumber : Antara