Kajian tentang dunia politik memang selalu menawarkan hal menarik untuk dibahas, dianalisis, atau diamati dari berbagai sudut pandang.

Home > Edukasi

Materi Geografi SMA Kelas 10 Semester Ganjil Pengetahuan Dasar Geografi

07 Aug 2022, 19:34 WIB
Ilustrasi Geografi.(ebc/freepik)

EDUKASIBORNEO, PONTIANAK – Materi Geografi SMA Kelas 10 Semester Ganjil dalam buku Geografi materi pengetahuan dasar geografi.

Pengetahuan dasar geografi sangat diperlukan bagi seorang geographer atau geograf. Sebagai pelajar siswa membutuhkan materi pelajaran geografi sebagai ilmu pengetahuan untuk menambah wawasan.

Materi ini dapat digunakan sebagai sumber belajar atau sumber bacaan bagi siswa-siswi, guru, dan orang tua siswa atau wali. 

Sejak zaman Yunani Kuno, geogradi dikenal dengan istilah geografi klasik. 

Pengetahuan tentang bumi pada masa itu masih dipengaruhi oleh mitologi atau kepercayaan yang beranggapan bahwa segala fenomena atau gejala yang terdapat di permukaan bumi merupakan kehendak dewa-dewa.

Namun, lambat laun anggapan tersebut berubah seiring dengan perkembangan zaman.

Sejarah Perkembangan Geografi sebagai ilmu pengetahuan, geografi berkembang dari masa ke masa, di mana dalam hal ini dikategorikan ke dalam 5 tahap perkembangan.

Sejarah geografi itu dimulai dari geografi klasik yang berkembang di sekitar abad VI – I SM, geografi abad pertengahan dan renaissance, geografi modern, geografi akhir abad XIX dan awal abad XX, dan geografi mutakhir.

1) Geografi Klasik

Pada masa ini, pengetahuan tentang bumi masih dipengaruhi oleh mitologi dan cerita rakyat.

Bangsa Romawi memberi sumbangan pada pemetaan karena mereka banyak menjelajahi negeri, dan menambahkan teknik baru.

Salah satu tekniknya adalah periplus, deskripsi pada pelabuhan, dan daratan sepanjang garis pantai yang bisa dilihat pelaut di lepas pantai.

Beberapa tokoh geografi klasik antara lain: Amaximandaros, Thales, Herodotus, Eratosthenes, Ptolomeus.

2) Geografi Abad Pertengahan dan Renaissance

Kala itu, bangsa Arab seperti Al-Idrisi, Ibnu Battuta, dan Ibnu Khaldun memelihara dan terus membangun warisan yang ditinggalkan bangsa Yunani dan Romawi di masa Geografi Klasik.

Lewat perjalanan Marcopolo, geografi menyebar ke seluruh Eropa. Saat itu, tujuan perjalanan para penjelajah sudah meliputi gold, glory, dan gospel.

Pada akhir abad pertengahan perkembangan geografi banyak dipengaruhi oleh bangsa-bangsa di dunia.

Bagian barat Wilayah-wilayah baru juga banyak ditemukan pada masa ini.

Adapun beberapa tokoh geografi pada masa ini adalah Marcopolo, Bartholomeus Diaz, Vasco Da Gama, Columbus, Amerigo Vespucci dan Copernicus, Ibnu Khaldun.

Baca Juga : Materi Geografi Kelas 10 Semester Genap Tenaga Eksogen


3) Geografi Modern

Pada masa ini, geografi mulai dikenal sebagai disiplin ilmu yang lengkap, dan menjadi bagian dari kurikulum di universitas di Eropa, terutama yang ada di Perancis dan Jerman.

Adapun beberapa tokoh geografi modern lainnya adalah Immanuel Kant, Alexander Van Humbolt, Karl Ritter, Charles Darwin.

4) Geografi Akhir Abad XIX

Ciri pandangan geografi akhir abad ke 19 adalah terhadap iklim, tumbuhan, hewan serta terhadap bentang alam.

Kebanyakan ahli geografi pada periode ini memperdalam geologi pada penelitiannya dan kajiangeografi manusia semakin berkurang.

Beberapa tokoh geografi zaman ini adalah Fiederich Ratzel, Ferdinand Von Ritchoften, Hartshorne, Vidal De la Blache, Preston E. James, Frank Debenham.

5) Geografi Mutkahir

Perkembangan geografi saat ini lebih mengarah pada upaya pemecahan masalah yang dihadapi manusia.

Geografi tidak bisa lepas dari ilmu lainnya dan sudah menggunakan metode kuantitatif dan peranti komputer dalm penyelidikannya.

Tokohnya antara lain Wrigley, Peter Hagget. B. Pengertain Geografi Pemahaman geografi terus mengalami perkembangan dari waktu ke waktu seiring kemajuan pemikiran penelaahan manusia.

Kata geografi berasal dari geo yang artinya bumi, dan graphein yang artinya gambaran.

Ungkapan itu pertama kali dikemukakan oleh Eratosthenes (276-194 SM) seorang ilmuwan Yunani memperkenalkan pengertian geografi dalam bukunya yang berjudul “Geographica”.

Kata itu berakar dari geo yang artinya bumi dan graphika yang artinya lukisan atau tulisan. Eratosthenes berpendapat bahwa Bumi berbentuk bulat.

Definisi geografi menurut para ahli, diantaranya yaitu:

1) Bernahadus Varenius (1622-1650)

Dalam bukunya, Geographia Generalis, ia mengatakan bahwa geografi adalah campuran dari matematika yang membahas kondisi Bumi beserta bagian-bagiannya juga tentang benda-benda langit lainnya.

Ia membagi bidang kajian geografi menjadi dua, yaitu geografi umum dan geografi khusus.

Geografi umum membahas tentang karakteristik bumi mencakup tiga bagian yaitu:

a) Terestrial, merupakan pengetahuan tentang bumi secara keseluruhan, bentuk, dan ukurannya.

b) Astronomis, membicarakan hubungan bumi dengan bintang-bintang yang merupakan cikal bakal ilmu kosmografi.

c) Komparatif, menyajikan deskripsi lengkap mengenai bumi, letak, dan tempat-tempat di permukaan bumi.

Sedangkan geogrfai khusus mendeskripsikan tentang wilayah yang terdiri dari tiga aspek, yaitu:

a) Atmosfer, yang secara khusus membicarakan iklim.

b) Litosfer, yang secara khusus menelaah permukaan bumi meliputi relief, vegetasi, dan fauna dari berbagai negeri.

c) Manusia, yang membicarakan keadaan penduduk, perniagaan, dan pemerintahan dari berbagai negeri.

2) Immanuel Kant (1724–1821)

Selain sebagai seorang geograf, Kant juga seorang filsuf. Kant tertarik pada geografi karena menurutnya ilmu itu dekat dengan filsafat.

Semua gagasan Kant tentang hakikat geografi dapat ditemukan dalam buku Physische Geographie yang ditulisnya.

Geografi adalah ilmu yang objek studinya adalah benda-benda, hal-hal atau gejala-gejala yang tersebar dalam wilayah di permukaan bumi.

3) Alexander von Humboldt (1769–1859)

Pada mulanya Humboldt adalah seorang ahli botani. Ia tertarik geografi ketika ia mulai mempelajari tentang batuan.

Ia diakui sebagai peletak dasar geografi fisik modern. Ia menyatakan geografi identik atau serupa dengan geografi fisik.

Humboldt menjelaskan bagaimana kaitan bumi dengan matahari dan perilaku bumi dalam ruang angkasa, gejala cuaca dan iklim di dunia, tipe-tipe permukaan bumi dan proses terjadinya, serta hal-hal yang berkaitan dengan hidrosfer dan biosfer.

4) Bintarto (1977)

Bintarto mengemukakan bahwa, geografi adalah ilmu pengetahuan yang mencitra, menerangkan sifat bumi, menganalisis gejala alam dan penduduk serta mempelajari corak khas mengenai kehidupan dan berusaha mencari fungsi dari unsur bumi dalam ruang dan waktu.

5) Daldjoeni

Daldjoeni dikenal karena buku-bukunya yang membahas hal-hal yang berkaitan dengan geografi.

Ia mengumakakan bahwa, geografi merupakan ilmu pengetahuan yang mengajarkan manusia mencakup tiga hal pokok, yaitu spasial (ruang), ekologi, dan region (wilayah).

Dalam hal spasial, geografi mempelajari persebaran gejala baik yang alami maupun manusiawi di muka Bumi.

Kemudian dalam hal ekologi, geografi mempelajari bagaimana manusia harus mampu beradaptasi dengan lingkungannya.

Adapun dalam hal region, geografi mempelajari wilayah sebagai tempat tinggal manusia berdasarkan kesatuan fisiografisnya.

Baca Juga : Geografi Kelas 10 Semester Genap Teori Terjadinya Tata Surya

6) Hasil Seminar Semarang (1988)

Seminar Lokakarya Ikatan Geograf Indonesia (IGI) di Semarang menyepakati rumusan bahwa, geografi adalah ilmu yang mempelajari persamaan dan perbedaan fenomena geosfer dengan sudut pandang kewilayahan atau kelingkungan dalam konteks keruangan.

Studi geografi mencakup analisis gejala manusia dan gejala alam. Dalam studi itu dilakukan analisis persebaran-interelasi-interaksi fenomena atau masalah dalam suatu ruang.

C. Ruang Lingkup Geografi

Karl Ritter mengemukakan bahwa geografi mempelajari bumi sebagai tempat tinggal manusia.

Berdasarkan konsep itu, bumi sebagai tempat tinggal manusia berkenaan dengan ruang yang memiliki struktur, pola, dan proses yang terbentuk oleh aktivitas manusia.

Selain itu konsep “tempat tinggal manusia” tidak hanya terbatas pada permukaan bumi yang ditempati oleh manusia, tetapi juga wilayahwilayah permukaan bumi yang tidak dihuni oleh manusia sepanjang tempat itu penting artinya bagi kehidupan manusia.

Menurut Huntington (Bintarto, 1977), geografi terbagi menjadi empat cabang, yaitu:

a. Phisical Geography yang mempelajari faktor fisik alam.

b. Pitogeography yang mempelajari tanaman.

c. Zoogeography yang mempelajarai hewan.

d. Antropogeography yang mempelajari manusia.

Menurut Muller dan Rinner (Bintarto, 1977), cabang-cabang geografi terdiri atas:

(1) Geografi fisik terdiri dari geografi matematika, geografi tanah dan hidrologi, klimatologi, geografi mineral dan sumberdaya, geografi tanaman, dan geografi tata guna lahan.

(2) Geografi Manusia meliputi geografi budaya (geografi penduduk, geografi sosial, dan geografi kota), Geografi ekonomi (geografi pertanian; geografi transportasi dan komunikasi) geografi politik.

(3) geografi regional, luasnya ruang lingkup geografi menimbulkan kebutuhan spesialisasi.

Sehingga muncul cabang-cabang ilmu geografi pendukung, berikut:

1) Geologi adalah ilmu yang mempelajari kejadian, struktur, komposisi, sejarah, dan proses perkembangan bumi.

2) Geomorfologi adalah ilmu yang mempelajari bentuk permukaan bumi dan proses pembentukannya.

3) Klimatologi adalah imu yang mempelajari tentang iklim dan faktor-faktor pembentuknya serta pengklasifikasian dalam sutau kelompok iklim.

4) Oseanografi adalah ilmu yang mempelajari tentang lautan.

5) Biogeografi adalah ilmu yang mempelajari pesrsebaran hewan dan tumbuhan.

6) Kartografi adalah ilmu yang mempelajari tentang proses pembuatan peta.

7) Penginderaan jauh adalah ilmu yang mempelajari tentang teknik memperoleh informasi tentang suatu objek dengan alat tanpa kontak langsung dengan objek tersebut.

Tags :
Share Berita : twitter edukasi borneo facebook edukasi borneo whatsapp edukasi borneo
Penulis : Annisa Januarsi
Sumber : Edukasi Borneo