Wednesday, 27/10 16:27:52
Satuan tugas Pamtas Yonif Mekanis 643/Wanara Sakti dan Tentara Diraja Malaysia (TDM) Batalion 500 dan TDM Batalion 602 memperkuat kerja sama pengamanan perbatasan Indonesia-Malaysia di Jagoi Babang, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat.

Home > Daerah > Sambas

Mengenal Suhardik Petani Andalan Buah Naga di Jawai

22 Sep 2021, 07:15 WIB
Petani buah naga di Jawai, Sambas (Ant)

EDUKASIBORNEO, SAMBAS - Sosok Suhardik petani di Jawai, Kabupaten Sambas, dulunya nelayan dan mulai tahun 1999 alih pekerjaan menjadi petani padi dan jeruk, namun karena beberapa alasan akhirnya pada 2016 memutuskan untuk budi daya buah naga.

"Saya dulu seorang pelaut, pada tahun 1999 saya hijrah kemudian mencoba menjadi petani dan berkebun jeruk saya menanam sebanyak 1.000 batang. Namun karena beberapa hal saya juga tertarik menanam buah naga," ujarnya saat dihubungi di Sambas, Selasa 21 September 2021.

Dia yang saat ini dipercaya sebagai Kelompok Petani Nelayan Andalan (KTNA) Kabupaten Sambas menceritakan bahwa di tahap awal budi daya buah naga tidak semudah membalikkan telapak tangan. Pasalnya, ketika menanam seluas 2 hektare saat itu, tanamanya sebagian besar terkena virus.

Baca Juga : Bupati Sambas Sampaikan Tiga Masalah PMI di PLBN Aruk ke Pada Menhub

"Jadi kalau mau cerita di awal itu sangat berat. Baru tanam dan belajar, tanaman buah naga habis diserang virus. Meski begitu saya tetap lanjut dan mencoba," jelasnya.

Seiiring waktu berjalan, pada 2021 akhirnya ia sendiri menemukan obat hama tanaman buah naga dan kembali memaksimalkan potensi lahan di sana.

"Dengan sedikit pengalaman dan kemauan akhirnya mendapat solusi dengan obat yang dibuat. Alhamdulillah usaha yang ada perlahan berjalan baik," katanya.

Untuk mengembangkan tanaman seperti buah naga selain perawatannya tidak sulit setelah ada penanganan virus dan masa panennya yang cepat. Kemudian buah naga juga memiliki banyak manfaat untuk mengatasi dan membantu menyembuhkan berbagai penyakit dan baik untuk kesehatan kulit.

Buah naga yang berasal dari Jawai memang sama jenisnya dengan buah naga yang ada di daerah lain di Indonesia. Tapi, rasa yang sangat manis dan ukuran buahnya yang besar menjadi ciri khas buah naga Jawai dengan daerah lainnya.

Masyarakat menyebutnya sebagai buah naga madu.

"Buah naga yang berasal dari Jawai rasanya memang sangat manis, tak heran banyak masyarakat dari luar daerah Jawai sangat kepincut untuk mencicipinya saya bersama keluarga datang ke sini selain liburan kami juga ingin mencoba buah naga terkenal sangat manis," katanya.

Baca Juga : Bupati Sambas Buka TMMD Imbangan ke-112 Kodim 1208 di Desa Temajuk

Untuk modal menanam buah naga terbilang besar yakni satu pohon buah naga diperlukan sekitar 70.000. Namun, hal itu berbanding lurus dengan pendapatan yang dihasilkan. Hanya saja dampak pandemi bisa terganggu dalam hal pasar.

"Alhamdulillah karena isu soal imunitas, harga buah naga menjadi naik. Awal pandemi harga di petani mencapai hampir Rp20 ribu per kilogram Tapi, sekarang lumayan terganggu sedikit karena kami tidak bisa membawanya atau menjualnya ke negara tetangga," ujarnya.

Saat ini harga buah naga di tingkat petani 8.000 per kilogram. Dalam satu hektare bisa ditanam 133 batang. Setiap batang per bulan bisa menghasilkan 2 kilogram. Meski saat ini ia hanya menanam 2 hektare namun dari sisi lainnya bisa memberi semangat petani lainnya untuk budidaya buah naga.

"Budi daya yang dilakukan saat ini juga tidak terlepas dari peran pemerintah melalui Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalbar," jelasnya.

Tags :
Share Berita : twitter edukasi borneo facebook edukasi borneo whatsapp edukasi borneo
Penulis : Tim Redaksi
Sumber : Antara